Para pelaku digiring polisi. (foto: detik.com)

SULSEL, Metro24.co – Seorang wanita di Kabupaten Pangkep, Sulawesi Selatan (Sulsel), SH (18), diper-kosa secara bergiliran oleh 4 pria. Korban yang sudah tidak berdaya dibiarkan terkapar di halaman rumah dari malam hingga pagi.

“Nah keesokan harinya itu, korban (yang sudah tidak berdaya) lalu minta untuk diantar pulang oleh pelaku. Setelah itu menceritakan ke keluarganya hingga akhirnya melapor ke Polisi. Dari 5 orang yang kita amankan, 4 orang sudah ditetapkan tersangka,” ujar Kapolres Pangkep, AKBP Ibrahim Aji, dalam keterangannya di Polres Pangkep, Kamis (6/8/2020).

Polisi sudah menggali peran masing-masing pelaku yang tega memper-kosa korbannya secara bergiliran. Aksi pemer-kosaan yang terjadi pada Sabtu (1/8/2020) lalu ini berawal saat korban diajak oleh mantan pacarnya, DA (17) dan 2 orang teman DA ke tempat karaoke. Dari tempat karaoke, korban diajak ke rumah pelaku.

“Saat korban berada di lokasi itu. Mantan pacarnya ini, mengajak korban nonton video po-rno. Lalu mereka akhirnya berhubungan badan,” kata Ibrahim.

Hubungan badan ini kemudian direkam oleh teman DA, pria bernama Arif secara sembunyi-sembunyi. Sesaat setelah korban berhubungan ba-dan dengan DA, Arif kemudian mengirim video yang direkamnya kepada korban.

Saat mengirim video itu ke korbannya, Arif mengancam akan menyebar video tersebut jika korban tidak mau melayaninya. Korban yang takut dengan ancaman Arif akhirnya terpaksa melayani nafsu bejat Arif.

Namun usai korban diset-ubuhi oleh Arif, datang pelaku lainnya, Wahyu (25) yang seketika masuk dalam kamar. Wahyu juga ikut memaksa korban melakukan hubungan badan.

“Korban saat itu belum sempat menggunakan celananya dan akhirnya diset-ubuhi oleh pelaku ke tiga ini (Wahyu) di dalam kamar itu,” lanjutnya.

Usai melampiaskan na-fsunya ke korban, pelaku DA, Arif, dan Wahyu kemudian mencekoki korban dengan minuman keras hingga korban muntah-muntah dan tidak berdaya. Di saat itu pula datang pria lainnya, yakni Yusuf (28) dan Arfan (27). Yusuf yang melihat korban tidak berdaya langsung ikut melampiaskan na-fsunya.

“Karena melihat korban ini sudah dalam kondisi tidak berdaya, salah satu temannya berinisial Y yang baru datang itu ikut menyetubuhi korban. Yang satunya tidak melakukan makanya kita jadikan sebagai saksi,” imbuhnya.

Aksi bejat para pelaku belum berhenti sampai di situ. Usai Yusuf melakukan aksi bejatnya, pelaku DA dan Arif kembali melecehkan korban secara bergantian sembari terus mencekoki korban dengan miras. Korban yang sudah tidak berdaya akhirnya ditinggalkan terkapar di halaman rumah pelaku.

Atas perbuatannya itu, keempat pelaku dijerat dengan pasal 285 subsider pasal 286 junto pasal 55, 56 KUHP dengan ancaman hukuman 15 tahun penjara. (red/dc/metro24.co)